Snorkeling di Antara Ubur Ubur, Pesona dan Keunikan Danau Kakaban

Snorkeling di Antara Ubur Ubur Danau Kakaban
Snorkeling di antara ubur-ubur, di Danau Kakaban.
Danau ini tentunya berbeda dengan danau-danau lain pada umumnya, danau Kakaban terletak di tengah pulau Kakaban, luas danau Kakaban sekitar 5 km² yang berada di kepulauan Derawan Kabupaten Berau Kalimantan Timur. Danau Kakaban ditempuh sekitar 30 menit dari pulau Derawan menggunakan speedboat.

Jalan menuju ke danau kakaban tertata dengan rapi dari ujung dermaga  sampai kedalam danau  telah di buat jalan khusus yang terbuat dari kayu untuk memudahkan wisatawan mengunjungi danau ini. Setelah melewati pos penjagaan jalan menuju ke danau mulai menanjak, di kiri dan kanan jalan hijau dedaunan pohon-pohon lebat yang menutupi sekeliling danau yang akan di lewati.
   
Danau Kakaban di pulau kakaban
Pulau Kakaban di Kepulauan Derawan.
Danau kakaban di Pulau Kakaban di Kepulauan Derawan, Kalimantan Timur.
Pulau Kakaban di Kepulauan Derawan, Kalimantan Timur.
Apa saja yang akan di temui saat snorkeling dalam Danau Kakaban? Selain ubur-ubur di dalam danau ini juga terdapat beberapa jenis ikan, kerang, ular laut, kepiting dan berbagai hewan laut lainnya. Saat snorkeling ada beberapa jenis ubur-ubur yang akan anda temui, setidaknya ada empat jenis ubur-ubur  di danau ini yaitu:

Ubur-ubur bulan (Aurelia aurita)
Ubur-ubur bulan di danau kababan
Ubur-ubur bulan (Aurelia aurita).
Ubur-ubur bulan merupakan jenis ubur-ubur terbesar. Tubuhnya dapat dikenali dari warnanya yang putih agak transparan dengan motif daun semanggi di ujung tudungnya. Struktur seperti daun semanggi ini sebenarnya adalah gonad dari ubur-ubur tersebut. Saat snorkeling ke bagian tengah danau ubur-ubur ini akan banyak terlihat.

Ubur-ubur totol (mastigias cf papua)
Ubur-ubur totol danau Kakaban
Ubur-ubur totol (mastigias cf papua)
Ubur-ubur totol  merupakan jenis ubur-ubur yang paling banyak jumlahnya di Danau Kakaban. Akibat isolasi selama ribuan tahun, ubur-ubur ini memiliki karakter fisik yang berbeda dengan saudaranya yang hidup di laut. Kurangnya predator menyebabkan kelenjar sengat (nematosit) dari ubur-ubur ini mengalami reduksi sehingga berukuran sangat kecil. Dalam ekosistem danau Kakaban yang nyaris tanpa predator dan memiliki sumber makanan yang melimpah, keberadaan kelenjar sengat tidak diperlukan lagi. Jenis ubur-ubur ini dari permukaan sudah bisa di lihat dan saat snorkeling ubur-ubur ini yang paling banyak di jumpai.

Ubur-ubur kotak (Tripedalia cystophora)
Ubur-ubur kotak danau kakaban
Ubur-ubur kotak (Tripedalia cystophora)
Ubur-ubur kotak Tripedalia cystophora merupakan spesies ubur-ubur terkecil di Danau Kakaban. Meskipun ukurannya paling kecil, keluarga ubur-ubur ini (kelas Cubozoa) terkenal sebagai kelompok ubur-ubur dengan daya sengat paling mematikan. Namun, sebagaimana jenis ubur-ubur sebelumnya, kelenjar nematosit ubur-ubur kotak telah tereduksi sehingga tidak lagi membahayakan bagi manusia. Jenis ubur-ubur ini tidak banyak di dalam danau kakaban, di butuhkan kesabaran untuk melihatnya karena ukurannya lebih kecil.

Ubur-ubur terbalik (Cassiopea ornata)
Ubur-ubur terbalik pulau kakaban
Ubur-ubur terbalik (Cassiopea ornata)
Ubur-ubur terbalik (upside-down jellyfish) Cassiopea ornata. Ubur-ubur ini tergolong hewan bentik yang terspesialisasi hidup di dasar perairan. Berbeda dengan jenis sebelumnya yang memangsa zooplankton, ubur-ubur terbalik mendapatkan makanan dari zooxanthella yang “bersemayam” di dalam jaringan tubuhnya. Zooxanthella termasuk protozoa berbulu cambuk yang mampu memproduksi makanannya sendiri melalui proses fotosintesis. Sebagian besar zooxanthella pada ubur ubur ini terkonsentrasi di bagian bawah tudung dan tentakel sehingga untuk memaksimalkan proses fotosintesis, ubur ubur ini membalik tubuhnya di dasar perairan.

Selain ubur-ubur di dalam danau Kakaban terdapat beberapa  jenis flora dan fauna lain seperti ikan, kerang, ular laut, alga hijau, sponges dan lain-lain.

Snorkeling di antara ribuan ubur-ubur tak bersengat menjadi salah satu impian para traveler dan akan menjadi sebuah pengalaman mengesankan yang layak untuk dicoba. Jika anda berkunjung ke danau tersebut, ingatlah untuk snorkeling terlebih dahulu di dalam danau karena apabila anda snorkeling terlebih dahulu di laut di khawatirkan akan membawa bakteri yang bisa mengancam ekosistem danau. Ingatlah untuk tetap menjaga kelestarian danau dengan tidak menggunakan fins saat snorkeling dan tidak membuang sampah di sembarang tempat.

Danau Kakaban
Kalau yang ini bukanlah jenis ubur-ubur danau Kakaban. :v



Lihat video serunya snorkeling di antara jutaan ubur-ubur:

Snorkeling di antara ubur-ubur di danau Kakaban, Kepulauan Derawan, Kalimantan Timur.



Share on Google Plus

About Gidion Yuris Triawan

Petualang muda yang suka apa saja kecuali belajar berhitung, jatuh cinta dunia Petualangan dan Alam Indonesia. Juga seorang pengagum pohon Bambu dan bunga Dandelion.
Post a Comment