Indonesia Gudangnya Habitat Tanaman Obat Dunia

Daemonorops draco fruits
Buah Rotan Darah (Daemonorops draco). Foto: ist
78 persen tumbuhan obat di Indonesia diperoleh melalui ekstraksi, hanya sebagian kecil yang telah dibudidayakan.
Indonesia merupakan negara yang kaya, dan kawasan hutannya merupakan sumber keragaman hayati. Banyak yang bisa dimanfaatkan dari hutan bagi kesejahteraan rakyat. Salah satu potensi yang patut dikembangkan adalah tumbuhan serat untuk bahan pakaian.

Kini, terungkap kalau hutan Indonesia pun menjadi habitat bagi 30.000 dari total sekitar 40.000 jenis tumbuh - tumbuhan obat yang telah dikenal di dunia. Jumlah tersebut mewakili 90 persen dari tumbuhan obat yang terdapat di wilayah Asia.

Lebih dari 1.000 jenis telah digunakan sebagai tumbuhan obat yang sangat bermanfaat bagi kesehatan dan berpotensi memberikan manfaat ekonomi, sosial budaya, dan lingkungan bagi masyarakat.

Pusat Penelitian dan Pengembangan Peningkatan Produktivitas Hutan, Badan Litbang Kehutanan bekerja sama dengan Kelompok Kerja Nasional Tanaman Obat Indonesia ( Pokjanas TOI ) menyelenggarakan seminar bertopik “Hutan dan Tumbuhan Obat untuk Kesejahteraan Masyarakat” pada 10 - 12 September 2013 di IPB International Convention Center, Bogor, Jawa Barat.

Seminar yang dihadiri lebih dari 200 orang akademisi, peneliti, praktisi, LSM serta institusi pemerintah ini menjadi ajang berbagi informasi hasil - hasil penelitian terbaru mengenai tumbuhan obat, serta membangun hubungan kemitraan yang saling menguntungkan antara sektor hulu dan hilir dalam pemanfaatan tumbuhan obat yang lestari dan berkelanjutan.

Berdasarkan survei yang telah dilakukan oleh Kementerian Kesehatan yang baru meliputi 20 persen dari 1.168 suku etnis di Indonesia, telah didapatkan lebih dari 1.500 formula yang diramu dari 24.927 jenis nama lokal tanaman obat di Indonesia. Dalam sambutannya, Sekretaris Jenderal Pokjanas TOI Indah Yuning Prapti juga menegaskan bahwa, “Merupakan suatu tanggungjawab bersama untuk melindungi dari kepunahan serta pencurian hayati ( biopiracy )”. 

Kepala Badan Litbang Kehutanan Iman Santoso menyebutkan sebagian besar tumbuhan obat di Indonesia ( 78 persen ) diperoleh melalui ekstraksi ( pengambilan langsung ) dari hutan, dan hanya sebagian kecil yang telah dibudidayakan.

“Beberapa jenis tumbuhan obat, seperti gaharu, sudah mulai banyak menarik minat masyarakat untuk membudidayakannya. Namun demikian sebagian besar lainnya masih tergolong belum banyak diketahui oleh masyarakat luas, seperti halnya tumbuhan jernang atau Dragon Blood yang masih dipungut dari tumbuhan alami di hutan.”

Untuk itu diperlukan upaya - upaya untuk menjaga kelestarian kawasan hutan dengan meningkatkan pemahaman para pihak, serta merumuskan strategi pengembangan tumbuhan obat melalui pemanfaatan yang lestari yang merupakan tujuan utama diselenggarakannya seminar ini. Salah satu pembicara kunci, Anthony B. Cunningham, profesor asal University of Western Australia, menyampaikan bagaimana pandangan global dalam tumbuhan obat dan perawatan kesehatan.

Dalam seminar ini juga dibahas secara komprehensif khususnya tiga jenis tumbuhan obat, yaitu Gaharu ( dihasilkan dari berbagai jenis tumbuhan, terutama Aquillaria malaccensis ), Rotan Darah ( Daemonorops draco ), dan Secang ( Caesalpinia sappan ).

Selama dua hari seminar juga dibahas sebanyak 36 makalah yang dipresentasikan seputar sistem produksi tanaman obat, pengolahan tanaman obat, hingga pemasaran, kebijakan, kelembagaan tanaman obat.



Sumber: National Geographic Indonesia | Gloria Samantha

Share on Google Plus

About Gidion Yuris Triawan

Petualang muda yang suka apa saja kecuali belajar berhitung, jatuh cinta dunia Petualangan dan Alam Indonesia. Juga seorang pengagum pohon Bambu dan bunga Dandelion.
Post a Comment