MEMAHAMI PETA TOPOGRAFI

MEMAHAMI PETA TOPOGRAFI 
MEMBACA GARIS KONTUR 
Punggungan Gunung 
Punggungan gunung merupakan rangkaian garis kontur berbentuk huruf U, dimana Ujung dari huruf U menunjukkan ternpat atau daerah yang lebih pendek dari kontur di atasnya. 

Lembah atau Sungai 
Lembah atau sungai merupakan rangkaian garis kontur yang berbentuk n (huruf V terbalik) dengan Ujung yang tajam. 

Daerah landai datar dan terjal curam 
Daerah datar/landai garis kontumya jarang jarang, sedangkan daerah terjal/curam garis konturnya rapat. 

MENGHITUNG NILAI INTERVAL KONTUR 
Pada peta skala 1 : 50.000 dicantumkan interval konturnya 25 meter. Untuk mencari interval kontur berlaku rumus 1/2000 x skala peta. Tapi rumus ini tidak berlaku untuk semua peta, pada peta GUNUNG MERAPI/1408-244/JICA TOKYO-1977/1:25.000, tertera dalam legenda peta interval konturnya 10 meter   sehingga berlaku rumus 1/2500 x skala peta. Jadi untuk penentuan interval kontur belum ada rumus yang baku, namun dapat dicari dengan: 

Carl dua titik ketinggian yang berbeda atau berdekatan. Misal titik A dan B. 
Hitung selisih ketinggiannya (antara A dan B). 
Hitung jumlah kontur antara A dan B. 
Bagilah selisih ketinggian antara A - B dengan jumlah kontur antara A - B, hasilnya adalah Interval Kontur. 

UTARA PETA 
Setiap kali menghadapi peta topografi, pertama-tama carilah arah utara peta tersebut. Selanjutnya lihat Judul Peta (judul peta selalu berada pada bagian utara, bagian atas dari peta). Atau lihat tulisan nama gunung atau desa di kolom peta, utara peta adalah bagian atas dari tulisan tersebut. 

MENGENAL TANDA MEDAN 
Selain tanda pengenal yang terdapat pada legenda peta, untuk keperluan orientasi harus juga digunakan bentuk-bentuk bentang alam yang mencolok di lapangan dan mudah dikenal di peta, disebut Tanda Medan. Beberapa tanda medan yang dapat dibaca pada peta sebelum berangkat ke lapangan, yaitu: 

Lembah antara dua puncak 
Lembah yang curam 
Persimpangan jalan atau Ujung desa 
Perpotongan sungai dengan jalan setapak 
Percabangan dan kelokan sungai, air terjun, dan lain-lain. 

Untuk daerah yang datar dapat digunakan-. 
Persimpangan jalan 
Percabangan sungai, jembatan, dan lain-lain. 

MENGGUNAKAN PETA 
Pada perencanaan perjalanan dengan menggunakan peta topografi, sudah 
tentu titik awal dan titik akhir akan diplot di peta. Sebelurn berjalan catatlah: 
- Koordinat titik awal (A) 
- Koordinat titik tujuan (B) 
- Sudut peta antara A - B 
- Tanda medan apa saja yang akan dijumpai sepanjang lintasan A - B 
- Berapa panjang lintasan antara A - B dan berapa kira-kira waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan lintasan A -B. 

Yang perlu diperhatikan dalam melakukan suatu operasi adalah :
- Kita harus tahu titik awal keberangkatan kita, balk di medan maupun di peta. 
- Gunakan tanda medan yang jelas balk di medan dan di peta. 
- Gunakan kompas untuk melihat arah perjalanan kita, apakah sudah sesuai dengan tanda medan yang kita gunakan sebagai patokan, atau belum. 
- Perkirakan berapa jarak lintasan. Misal medan datar 5 krn ditempuh selama 60 menit dan medan mendaki ditempuh selama 10 menit. 
- Lakukan orientasi dan resection, bila keadaannya memungkinkan. 
- Perhatikan dan selalu waspada terhadap adanya perubahan kondisi medan dan perubahan arah perjalanan. Misalnya dari pnggungan curam menjadi punggungan landai, berpindah punggungan, menyeberangi sungai, ujung lembah dan lain-lainnya. 
- Panjang lintasan sebenarnya dapat dibuat dengan cara, pada peta dibuat lintasan dengan jalan membuat garis (skala vertikal dan horisontal) yang disesuaikan dengan skala peta. 
- Gambar garis lintasan tersebut (pada peta) memperlihatkan kemiringan lintasan juga penampang dan bentuk peta. 
- Panjang lintasan diukur dengan mengalikannya dengan skala peta, maka akan didapatkan   panjang lintasan sebenarnya. 

[berbagai sumber]
Share on Google Plus

About Gidion Yuris Triawan

Petualang muda yang suka apa saja kecuali belajar berhitung, jatuh cinta dunia Petualangan dan Alam Indonesia. Juga seorang pengagum pohon Bambu dan bunga Dandelion.
Post a Comment