Kementrian Kehutanan Akan Evaluasi Kinerja WWF


Kementrian Kehutanan Akan Evaluasi Kinerja WWF 


Menanggapi desakan berbagai pihak untuk mengevaluasi kinerja The World Wide Fund for Nature (WWF) Indonesia dalam pengelolaan Taman Nasional Tesso Nilo di Riau, Direktur Jenderal Perlindungan Hutan dan Konservasi Alam Kementerian Kehutanan, Darori, menyampaikan Kementerian Kehutanan siap mengevaluasi kinerja WWF Indonesia sebagai lembaga swadaya masyarakat (LSM) yang menjadi mitra pemerintah dalam mengelola Taman Nasional Tesso Nilo tersebut.

"Evaluasi tersebut juga berlaku bagi WWF yang menjadi mitra kolaboratif Kemenhut dalam pengelolaan Taman Nasional Tesso Nilo Riau. Pasti akan dievaluasi. Akan kami lihat bagaimana anggarannya dan realisasinya di lapangan," ujar Darori. Menurutnya, pemerintah akan melakukan evaluasi kinerja secara berkala terhadap LSM mitra dan menghentikan kerja sama kalau menurut hasil evaluasi kinerja mereka buruk. "Kalau memang tidak menguntungkan, bisa kami putus kerja samanya," katanya. 

Desakan untuk mengevaluasi kinerja WWF muncul karena deforestasi Taman Nasional Tesso Nilo bertambah parah. Menurut analisis citra landsat, dalam kurun satu dekade terakhir, setidaknya 46.960 hektare hutan kaya karbon dan rumah bagi satwa eksotis, gajah dan harimau Sumatera di taman nasional itu sudah rusak. 

Berdasarkan Surat Keputusan Menteri Kehutanan No.255/Menhut-II/2004, luas taman nasional itu awalnya hanya 38.576 hektare. Atas inisiatif WWF, Taman Nasional Tesso Nilo diperluas menjadi 83.068 hektare dengan memasukan areal hutan produksi terbatas yang berada di sisinya. Tahun 2000 luas hutan di Taman Nasional Tesso Nilo dan hutan produksi terbatas yang kemudian dijadikan areal perluasan masih mencapai 75.335 hektare, namun pada 2012 luas hutan tinggal 28.375 hektare. 

(KF-EDU/Vey/Antara)
Share on Google Plus

About Gidion Yuris Triawan

Petualang muda yang suka apa saja kecuali belajar berhitung, jatuh cinta dunia Petualangan dan Alam Indonesia. Juga seorang pengagum pohon Bambu dan bunga Dandelion.
Post a Comment